Reni Tangmau

Reni Tangmau

Staf Administrasi pada UPT Puskesmas Oebobo

Website URL: http://puskesmasoebobo@yahoo.com   |   Email: Alamat email ini dilindungi dari robot spam. Anda memerlukan Javascript yang aktif untuk melihatnya.

APA YANG DIMAKSUD DENGAN ANEMIA GIZI BESI?

Anemia gizi besi adalah suatu keadaan tubuh manusia, dimana kadar hemoglobin (Hb) dalam sel darah merah kurang dari normal.

BERAPA KADAR Hb NORMAL?

Departemen Kesehatan telah menetapkan batas kadar Hb normal dalam 100 cc darah sebagai berikut :

  • Anak Sekolah ≥ 12 mg
  • Wanita Dewasa ≥ 12 mg
  • Wanita Hamil ≥ 11 mg
  • Ibu Menyusui ≥ 12 mg
  • Pria Dewasa ≥ 13 mg

BAGAIMANA TANDA-TANDA ANEMIA GIZI BESI?

5 L :        LETIH

              LELAH

              LESU

             LEMAH

             LUNGLAI

 

  • Pucat pada wajah, kelopak mata dan telapak tangan
  • Pusing
  • Penglihatan berkunang-kunang

 

APA PENYEBAB ANEMIA GIZI BESI?

  • Makanan sehari-hari yang kurang mengandung zat besi
  • Meningkatnya kebutuhan zat besi.
  • Keadaan menstruasi
  • Adanya penyakit infeksi dan kecacingan

 

APA PENYAKIT YANG DITIMBULKAN ANEMIA ZAT BESI?

Anemia Gizi Besi menyebabkan darah tak mampu mengikat dan mengangkut oksigen dari paru-paru ke seluruh tubuh. Bila oksigen yang diperlukan tidak cukup akibatnya :

  • Sulit berkonsentrasi sehingga prestasi belajar menurun.
  • Aktifitas fisik menurun karena daya tahan fisik dan tubuh rendah (mudah 5L : letih, lelah, lesu, lemah, lunglai ).
  • Jarang masuk sekolah karena mudah sakit.

 

BAGAIMANA MENCEGAH ANEMIA GIZI BESI?

  • Makan makanan yang kaya zat besi dan buah-buahan setiap hari
  • Minum tablet besi (Fe) terutama saat menstruasi
  • Mencuci tangan dengan sabun sebelum makan; dan memakai alas kaki, terutama pada tempat kotor dan becek agar tidak cacingan.

 

BAHAN MAKANAN APA SAJA YANG MENGANDUNG ZAT BESI?

  • Sayuran Hijau
  • Bahan makanan nabati
  • Bahan makanan hewani

 

BAHAN MAKANAN APA SAJA YANG DAPAT MENINGKATKAN PENYERAPAN ZAT BESI?

Untuk meningkatkan penyerapan zat besi terutama yang berasal dari nabati, diperlukan Vitamin C, karena itu dianjurkan makan buah-buahan segar setelah makan.

 

 APA YANG DIMAKSUD DENGAN VITAMIN A?

Vitamin A adalah salah satu zat gizi dari golongan vitamin yang sangat diperlukan oleh tubuh yang berguna untuk kesehatan mata, dan untuk kesehatan tubuh, jaringan epitel untuk melawan penyakit misalnya campak, diare dan penyakit infeksi lainnya.

 

APA SAJA TANDA DAN GEJALA AWAL KEKURANGAN VITAMIN A?

Tanda dan Gejala awal kekurangan Vitamin A adalah :

  1. Lemahnya penglihatan pada malam hari
  2. Kulit kering
  3. Meningkatnya resiko infeksi, dan metaplasia
  4. Kekurangan Vitamin A yang parah dapat mengakibatkan kebutaan
  5. Rabun senja
  6. Katarak

 

 APA SAJA MANFAAT VITAMIN A?

Vitamin A adalah vitamin yang dapat dipecahkan lemak dengan empat fungsi utama pada tubuh yaitu :

  • Meningkatkan daya tahan tubuh terhadap penyakit dan infeksi seperti campak, diare.
  • Membantu proses penglihatan adaptasi dari tempat yang terang ke tempat yang gelap.
  • Mencegah kelainan pada sel termasuk pada selaput lender mata.
  • Mencegah terjadinya kekeringan pada mata disebut xerosis konjungtiva.

 

SASARAN PEMBERIAN KAPSUL VITAMIN A

  1. Bayi

Bayi umur 6-11 bulan diberikan kapsul Vitamin A 100.000 SI warna biru.

  1. Anak balita

Umur 12-59 bulan diberikan kapsul Vitamin A

  1. Bayi dan anak balita sakit

Umur 6-11 bulan dan balita umur 12-59 bulan yang sedang terkena campak diare, gizi buruk atau xeroftalmia diberikan Vitamin A dosis tinggi dan dosis sesuai umur.

  1. Ibu Nifas

Ibu Nifas (0-42 hari) setelah melahirkan diberikan 1 kapsul Vitamin A 200.000 SI warna merah dan 1 kapsul lagi diberikan dengan selang waktu minimal 24 jam.

 

BAGAIMANA CARANYA MENDAPATKAN VITAMIN A?

Vitamin A dapat diperoleh dengan mengonsumsi makanan sumber Vitamin A yaitu Hati, wortel, produk susu, ubi merah, labu, mangga, bayam, brokoli, kangkung, keju cheddar, cabai, minyak ikan, tomat, pisang, papaya, apel.

Vitamin A juga dapat diperoleh melalui pemberian Kapsul Vitamin A. Kapsul Vitamin A untuk bayi dan anak balita yang diperoleh secara GRATIS di Posyandu dan Puskesmas terdekat  pada Bulan Februari dan Agustus.

Jadi, Ayo Bapa Mama … bawa bayi dan anak balita Anda ke Posyandu terdekat dan Puskesmas Oebobo untuk mendapatkan Kapsul Vitamin A. Salam Sehat.

Larvasida atau lebih dikenal dengan nama Abate merupakan salah satu “amunisi” yang digunakan untuk menangkal terjadinya Demam Berdarah Dengue (DBD).

Puskesmas Oebobo melakukan upaya pengendalian penyakit DBD melalui kegiatan GEBRAK DBD pada hari Jumat,  25 Januari 2019 Pukul 08.00 Wita hingga selesai.

Kegiatan ini melibatkan civitas akademika Kesehatan antara lain STIKES CHMK, Poltekes Kemenkes Kupang, FKM dan FK Undana beserta lintas sektoral di wilayah kerja Puskesmas Oebobo yakni Pihak Kelurahan Oebobo, Oetete dan Fatululi beserta masing-masing perangkat RT. Kegiatan dilakukan dengan titik fokus pada RT 012, 013, 023, 026, dan 027 Kelurahan Oebobo, RT 006, 008, 009, 010 dan Asrama Lasikode Kelurahan Oetete dan RT 29, 37, 38, 39, 40, 42, 46, 47, dan 48 Kelurahan Fatululi.

Adapun kegiatan yang dilakukan yakni memantau jentik pada tempat penampungan air, menaburkan abate serta menyebarkan leaflet dan KIE tentang DBD.

Kegiatan ini diharapkan dapat mengendalikan populasi nyamuk dan penularan DBD khususnya di wilayah kerja Puskesmas Oebobo dan Kota Kupang pada umum. (IG/RT)

Kelor (Moringa oleifera) adalah sejenis tumbuhan dari suku Moringaceae. Bagi orang Kupang tanaman ini dikenal dengan nama Marungga.

 

Daun kelor berukuran kecil, memiliki bentuk oval dan bertangkai. Tinggi pohon bisa mencapai 11 meter dengan ujung-ujung rantingnya dihiasi bunga berwarna kuning beraroma semerbak.

 

Kelor adalah tanaman yang bisa tumbuh dengan cepat, berumur panjang, berbunga sepanjang tahun, dan tahan kondisi panas ekstrim.

 

Daun kelor memiliki segudang manfaat bagi kesehatan. Berikut merupakan manfaat daun kelor bagi kesehatan.

  1. Anti stres

Bеrdаsаrkаn hаsil dаri sеbuаh реnеlitiаn dаlаm Jоurnаl оf Рhаrmаcоlоgy аnd Рhаrmаcоdynаmics, dikаtаkаn bаhwа, daun kelor mеruраkаn sаlаh sаtu аdарtоgеn аlаmi. Аrtinyа, tаnаmаn ini mеmiliki kеmаmрuаn dаlаm mеlindungi tubuh dаri еfеk tоksik yаng diрicu оlеh strеs.

  1. Menurunkan gula darah

Gulа dаrаh dараt mеnjаdi mаsаlаh sеrius untuk kеsеhаtаn. Gulа dаrаh yаng tinggi dараt mеnyеbаbkаn diаbеtеs. Lаlu, sеiring bеrjаlаnnyа wаktu, tingginyа gulа dаrаh dараt mеnyеbаbkаn реnyаkit lаin sереrti jаntung. Sаlаh sаtu cаrа mеnurunkаn kаdаr gulа dаrаh аdаlаh dеngаn mеmanfaatkan daun kelor.

Sеbuаh реnеlitiаn mеnggunаkаn daun kelor sеbаnyаk 50 grаm dаn mеncаmрurnyа kе dаlаm mаkаnаn. Hаsilnyа dikеtаhui daun ini dараt mеngurаngi kеnаikаn gulа dаrаh sеbеsаr 21 реrsеn.

  1. Mengurangi peradangan

Реrаdаngаn аdаlаh rеsроn аlаmi dаri tubuh tеrhаdар infеksi аtаu cеdеrа dаn реnting sеbаgаi mеkаnismе реrlindungаn tubuh. Tеtарi реrаdаngаn yаng bеrkеlаnjutаn diyаkini mеnjаdi sаlаh sаtu gеjаlа реnyаkit jаntung dаn kаnkеr. Kаndungаn аnti-inflаmаsi yаng tеrkаndung di dаlаm daun kelor dараt mеngurаngi реrаdаngаn раdа tubuh.

  1. Menurunkan kolesterol

Jumlаh kоlеstеrоl yаng tinggi di dаlаm dаrаh dараt mеningkаtkаn risikо реnyаkit jаntung. Untungnyа, bаnyаk mаkаnаn yаng dараt mеnurunkаn kоlеstеrоl dаlаm tubuh, sереrti gаndum, аlmоnd, jugа daun kelor.

  1. Kaya antioksidan

Аntiоksidаn аdаlаh sеnyаwа yаng dараt mеlаwаn rаdikаl bеbаs di dаlаm tubuh. Tingkаt rаdikаl bеbаs yаng tinggi dараt mеnyеbаbkаn strеs dаn kеmudiаn mеnimbulkаn bаnyаk реnyаkit krоnis, sаlаh sаtunyа diаbеtеs.

Lanjutkan membaca artikel di bawah.

  1. Anti kanker

Manfaat аnti kаnkеr раdа еkstrаk daun kelor ini, tеlаh ditunjukkаn dаlаm studi kultur jаringаn sеl kаnkеr sеrviks mаnusiа yаng ditеrbitkаn dаlаm еdisi Juni 2011 jurnаl Fооd аnd Chеmicаl Tоxicоlоgy. Еkstrаk kelor mеncеgаh реrtumbuhаn dаn rерrоduksi sеl-sеl kаnkеr. Реnеliti tеrkеmukа itu juga mеnyimрulkаn bаhwа daun kelor mеnunjukkаn роtеnsi sеbаgаi реncеgаhаn аlаmi.

  1. Anti diabetes

Sifаt аnti diаbеtеs dаri daun kelor bеrаsаl dаri tingginyа sеng yаitu minеrаl yаng diреrlukаn untuk рrоduksi insulin, mеnurut Univеrsity оf Wicоnsin LаCrоssе. Раrа реnеliti mеnyimрulkаn bаhwа реnyеmbuh mеnunjukkаn kеrjа yаng аkurаt tеntаng реnyеbаb diаbеtеs dаn реndеkаtаn dаsаr yаng dibutuhkаn untuk mеngоbаti реnyаkit. Dаlаm studi hеwаn lаbоrаtоrium yаng ditеrbitkаn dаlаm еdisi Juni 2012 dаri Jоurnаl оf Diаbеtеs, sеtiар 150 miligrаm реr kilоgrаm bеrаt bаdаn dаri sеlаmа 21 hаri, dараt dibеrikаn manfaat аnti diаbеtеs yаng signifikаn.

  1. Mengobati arthritis

Daun kelor dараt mеmbаntu mеngurаngi реrаdаngаn dаn rаsа sаkit dari bеbеrара bеntuk аrthritis, mеnurut sеbuаh studi yаng muncul di еdisi Fеbruаri 2011 dаri Jоurnаl оf Chinеsе Intеgrаtivе Mеdicinе. Dаlаm studi hеwаn lаbоrаtоrium, еkstrаk daun dаn аkаn kelor mеngurаngi kереkааn tеrhаdар rаngsаngаn yаng mеnyаkitkаn раdа sеndi rеmаtik. Раrа реnеliti jugа mеncаtаt bаhwа kоmbinаsi аkаr dаn еkstrаk daun mеmiliki “еfеk sinеrgis” untuk mеngurаngi rаsа sаkit.

  1. Menjaga kesehatan sistem pencernaan

Daun kelor mеruраkаn sumbеr kаlsium dаn sеrаt yаng bеrkоntribusi bеsаr tеrhаdар kеsеhаtаn sistеm реncеrnааn di dаlаm tubuh. Sеlаin itu, kаndungаn sеrаt tinggi di dаlаm daun kelor jugа mаmрu mеmbаntu mеngоntrоl bеrаt bаdаn dеngаn mеmbuаt tubuh mеrаsа kеnyаng lеbih lаmа dаn mеndukung рrоsеs mеtаbоlismе tubuh yаng орtimаl.

  1. Menyehatkan mata

Sереrti yаng dikаtаkаn sеbеlumnyа, daun kelor mеmiliki kаndungаn vitаmin А yаng bеgitu tinggi, bаhkаn 4 kаli lеbih tinggi dibаndingkаn wоrtеl yаng sеlаmа ini digаdаng-gаdаng sеbаgаi sumbеr vitаmin А. Kаrеnа itu, tаk hеrаn араbilа kоnsumsi daun kelor sеtiар hаri mаmрu mеmbеrikаn еfеk bеsаr tеrhаdар kеsеhаtаn mаtа.

Sumber : www.wikipedia.com, www.idntimes.com

Unit Pelayanan Teknis (UPT) Puskesmas Oebobo melakukan fogging atau pengasapan dengan insektisida membasmi nyamuk demam berdarah. Hal itu untuk mencegah penyebaran/penularan penyakit demam berdarah dengue (DBD).

Fogging dilakukan pada hari Senin, 14 Januari 2019 Pukul 16.00 Wita hingga selesai berlokasi 2 (dua) titik focus yakni di RT 004/RW 01 dan RT 24/RW 09 Kelurahan Oebobo.

Fogging dilakukan oleh Tim P2P (Pencegahan dan Pengendalian Penyakit) Dinas Kesehatan Kota Kupang yang dipimpin oleh Bapak Ferry Djelalu, S.KM didampingi oleh tenaga Surveilans Ibu Ike O. Giri, S.KM dan Pengelola Program DBD Ibu Tabitha A. Timu, S. KM serta Ketua RT 4/RW 1 Bapak Okto Lomi dan Ketua RT 24/RW 9 Bapak Yohanes Klake Duran.

Fogging ini bertujuan untuk memberantas nyamuk-nyamuk dewasa yang kemungkinan infeksius. Di sisi lain pemberantasan penyakit DBD juga harus terintegrasi mulai dari pencegahan, penemuan penderita, pengamatan penyakit, penyelidikan epidemiologi, penanggulangan, dan penyuluhan kepada masyarakat.

Mencegah terjadinya DBD membutuhkan dukungan dan peran aktif dari masyarakat melalui kegiatan Pemberantasan Sarang Nyamuk (PSN) dan 3M Plus yaitu Menguras atau membersihkan tempat yang sering dijadikan tempat penampungan air seperti bak mandi, ember air, tempat penampungan air minum, penampung air lemari es dan lain-lain; Menutup rapat-rapat tempat-tempat penampungan air seperti drum, kendi, toren air, dan lain sebagainya; Mendaur/ menggunakan kembali  yang sudah tak terpakai Plus cara lain diantaranya menaburkan bubuk larvasida (lebih dikenal dengan bubuk abate) pada tempat penampungan air yang sulit dikuras dan dibersihkan.

Bersama Kita Berantas Malaria

Senin, 14 Januari 2019 03:59

Apa Itu Penyakit Malaria

Penyakit malaria adalah penyakit menular, disebabkan oleh parasit (plasmodium) yang ditularkan oleh nyamuk malaria (anopheles). Penyakit malaria dapat menyerang semua orang baik laki-laki maupun perempuan, pada semua golongan umur, dari bayi sampai orang dewasa.

Di Indonesia terdapat 424 kebupaten endemis malaria dari 522 kabupaten yang ada. Diperkirakan 45% penduduk Indonesia berisiko tertular malaria. Sekitar 15 juta kasus malaria dengan 38.000 kematian setiap tahunnya (SKTR 2001). Kematian karena malaria mempengaruhi tingginya kematan bayi, anak balita dan ibu hamil dan dapat menurunkan produktivitas Sumber Daya Manusia. Tahun 2007 terdapat 1.700.000 kasus klinis dengan 700 kematian.

 

Bagaimana Penularan Malaria

Penyakit malaria ditularkan melalui gigitan nyamuk malaria (anopheles). Bila nyamuk anopheles menggigit orang yang sakit malaria, maka parasit akan ikut terhisap bersama darah penderita. Dalam tubuh nyamuk, parasit tersebut berkembang biak. Sesudah 7-14 hari apabila nyamuk tersebut menggigit orang sehat, maka parasit akan ditularkan kepada orang sehat tersebut. Di dalam tubuh nyamuk, parasit tersebut berkembang biak, menyerang sel-sel darah merah. Dalam waktu kurang lebih 12 hari, orang tersebut akan sakit malaria.

 

Apa Gejala Malaria

Gejala malaria ringan

  • Demam menggigil secara berkala dan biasanya disertai sakit kepala
  • Pucat karena kurang darah
  • Kadang-kadang dimulai dengan badan terasa lmaha, mual/muntah, tidak nafsu makan
  • Gejala spesifik daerah, misalnya pada anak-anak disertai diare

Gejala malaria berat

  • Kejang-kejang
  • Kehilangan kesadaran (mengigau, bicara salah, tidur terus, diam saja, tingkah laku berbah)
  • Kuning pada mata
  • Panas tinggi
  • Kencing warna teh tua
  • Nafas cepat
  • Muntah terus
  • Pingsan sampai koma             

 

Apa Akibat Penyakit Malaria

Penderita mengalami kekurangan darah (anemia) karena sel darah merah hancur dirusak oleh parasit dan berakibat :

  • Daya tahan tubuh menurun hingga mudah terkena infeksi penyakit lain
  • Daya kerja kurang
  • Pertumbuhan otak pada anak-anak terhambat terutama pada masa dalam kandungan sampai usia balita.
  • Anak sekolah sering tidak masuk dan sulit menangkap pelajaran.

Pada ibu hamil dapat menyebabkan :

  • Bayi lahir mati
  • Bayi lahir dengan berat badan rendah
  • Bayi anemia
  • Ibu hamil meninggal

Pembuluh darah otak tersumbat menyebabkan :

  • Kejang-kejang
  • Kehilngan kesadaran
  • Pingsan sampai koma
  • Menjadi hilang ingatan
  • Meninggal bila segera diobati

 

Bagaimana Mencegah Malaria

Menghindari gigitan nyamuk

  • Tidur memakai kelambu anti nyamuk yang tahan 2 sampai 5 tahun, yang dapat dicuci sampai 20 kali.
  • Pakai obat anti nyamuk.
  • Pakai obat oles anti nyamuk.
  • Menjauhkan kandang ternak dari rumah
  • Jangan berada di luar rumah pada malam hari
  • Apabila keluar rumah sebaiknya memakai pakaian yang tertutub (menggunakan baju lengan panjang) atau memakai obat anti nyamuk oleh.

Pengobatan pencegahan

2 hari sebelum berangkat ke daerah malaria, minum obat doksisiklin 1x1 kapsul/hari sampai 2 minggu setelah keluar dari lokasi tersebut.

Membersihkan lingkungan

  • Membersihkan lingkungan
  • Menimbun genangan air
  • Membersihkan lumut
  • Mengalirkan air yang tergenang

Menebarkan ikan pemakan jentik

Menekan kepadatan nyamuk dengan menebarkan ikan pemakan jentik: kepala timah, nila merah, gupi, mujair, dll.

 

Keluarga besar UPT Puskesmas Oebobo Kota Kupang menggelar Natal Bersama 2018 dan syukuran Tahun Pelayanan 2019

Cegah Demam Berdarah, Ingat 3 M Plus

Jumat, 11 Januari 2019 05:37

Sebenarnya, Apa itu DBD? Bagaimana cara penularannya? Dan Bagaimana cara mencegahnya? Mari kita simak ulasan berikut.

Kelas ibu hamil di Puskesmas Oebobo

Kamis, 10 Januari 2019 03:34

Kelas ibu hamil merupakan sarana untuk belajar bersama tentang kesehatan bagi ibu hamil, dalam bentuk tatap muka dalam kelompok yang bertujuan meningkatkan pengetahuan dan ketrampilan ibu-ibu mengenai kehamilan, persalinan, perawatan nifas dan perawatan bayi baru lahir, mitos, penyakit menular dan akte kelahiran (Depkes RI, 2009).

Peserta kelas ibu hamil sebaiknya ibu hamil pada umur kehamilan 20 s/d 32 minggu, karena pada umur kehamilan ini kondisi ibu sudah kuat, tidak takut terjadi keguguran, efektif untuk melakukan senam hamil. Suami/keluarga ikut serta minimal 1 kali pertemuan sehingga dapat mengikuti berbagai materi yang penting, misalnya materi tentang persiapan persalinan atau materi yang lainnya (Depkes RI, 2009).

Kelas Ibu merupakan salah satu kegiatan penting dalam penerapan Buku KIA dimasyarakat sebagai upaya pembelajaran ibu, suaminya dan keluarga agar memahami Buku KIA melalui metode kegiatan belajar bersama dalam kelas yang di fasilitasi oleh petugas kesehatan untuk mempersiapkan ibu hamil menghadapi persalinan yang aman dan nyaman. Beberapa kegiatan seperti senam ibu hamil, latihan pernafasan pada persalinan dan cara menyusui bayi juga diberikan minat ibu-ibu hamil agar datang mengikuti Kelas Ibu Hamil tersebut (Depkes RI : 2009).

Kelas Ibu Hamil bertujuan untuk :

  1. Meningkatkan pengetahuan, merubah sikap dan perilaku ibu agar memahami tentang kehamilan, perubahan tubuh, dan keluhan selama kehamilan,perawatan kehamilan,persalinan,perawatan nifas, KB pasca persalinan, perawatan bayi baru lahir, mitos/kepercayaan/adat istiadat setempat,penyakit menular dan akte kelahiran. Manfaat kelas ibu hamil bagi ibu hamil dan keluarganya: merupakan sarana untuk mendapatkan teman, bertanya, mampu mempraktekkan, serta membantu ibu dalam menghadapi persalinan dengan aman dan nyaman.
  2. Terjadinya interaksi dan berbagi pengalaman antar peserta (ibu hamil dengan ibu hamil) dan antar ibu hamil dengan petugas kesehatan/bidan tentang kehamilan, perubahan tubuh dan keluhan selama kehamilan, perawatan kehamilan, persalinan, Perawatan Nifas, KB pasca persalinan, perawatan bayi baru lahir, mitos/kepercayaan/adat istiadat setempat, penyakit menular dan akte kelahiran.
  3. Meningkatkan pemahaman, sikap dan perilaku ibu hamil tentang kehamilan, perubahan tubuh dan keluhan selama kehamilan.
  4. Meningkatkan pemahaman, sikap dan perilaku ibu hamil tentang perawatan kehamilan.
  5. Meningkatkan pemahaman, sikap dan perilaku ibu hamil tentang persalinan.
  6. Meningkatkan pemahaman, sikap dan perilaku ibu hamil tentang perawatan nifas.
  7. Meningkatkan pemahaman, sikap dan perilaku ibu hamil tentang KB pasca salin.
  8. Meningkatkan pemahaman, sikap dan prilaku ibu hamil tentang perawatan bayi baru lahir.
  9. Meningkatkan pemahaman, sikap dan perilaku ibu hamil tentang mitos/ keprcayaan/ adat istiadat setempat yang berkaitan dengan kesehatan ibu hamil dan anak.
  10. Meningkatkan pemahaman, sikap dan perilaku ibu hamil tentang penyakit menular (IMS, informasi dasar HIV-AIDS dan pencegahan dan penanganan malaria pada ibu hamil)
  11. Meningkatkan pemahaman, sikap dan perilaku ibu hamil tentang akte kelahiran.

Setiap ibu hamil diwajibkan memiliki buku KIA, karena di buku ini terdapat beberapa informasi tentang kehamilan.Akan tetapi, tidak semua informasi penting termuat di buku KIA. Untuk itu, dibentuklah program Kelas Ibu Hamil.

Jadi, Mari….Ibu-ibu hamil, datanglah ke Puskesmas Oebobo untuk mengikuti Kelas Ibu Hamil yang dilaksanakan oleh Tenaga Bidan Profesional.

Salam Sehat.

Halaman 3 dari 4